Pembangunan Kampung Atlet di Paris Bisa Dorong Ekonomi?

Pembangunan Kampung Atlet di Paris Bisa Dorong Ekonomi?

Area seluas 52 hektar sekarang dipenuhi truk, dan suara palu terus terdengar. Ini adalah tahap terakhir pekerjaan konstruksi di perkampungan atilit untuk Olimpiade Musim Panas 2024, yang rencananya rampung akhir tahun ini. Bangunan abu-abu, putih dan merah ini tidak hanya akan menjadi rumah sementara bagi 14.500 atlet Olimpiade dan 6.000 atlet Paralimpiade. Otoritas setempat berharap proyek ini pada akhirnya bisa mendorong perekonomian di kawasan Seine-Saint-Denis, pinggiran kota Paris dan wilayah termiskin di Prancis.

“Kami telah bekerja dengan 40 arsitek dari seluruh dunia untuk merancang kota abad ke-21,” kata Marion Le Paul, wakil direktur jenderal Solideo, organisasi sektor publik yang bertugas mendanai, mengawasi, dan menyediakan fasilitas Olimpiade.

Dia mencatat, pembangunan desa akan menghasilkan 47% lebih sedikit CO2 karena penggunaan kayu dan beton rendah karbon. Material diangkut dengan kapal sehingga 25.000 perjalanan truk dapat dihindari. “Kami juga memasang sistem pemanas dan pendingin panas bumi di apartemen, yang kini dapat digunakan tanpa unit AC,” tambah Le Paul. Solideo menginvestasikan €1,7 miliar ($1,79 miliar) dalam proyek ini. Pekerjaan konstruksi dimulai pada akhir tahun 2020 dengan mengerahkan 3.000 pekerja konstruksi di lokasi.

Seluruhnya ada empat investor real estat yang melaksanakan pekerjaan https://hickoryridgegrill.com/ tersebut setelah membeli lahan dari otoritas publik. Setelah olimpiade, perusahaan-perusahaan akan merombak dan kemudian menjual atau menyewakan 2.800 apartemen dan area perkantoran dengan ruang yang dapat menampung hingga 6.000 pekerja.

Kampung Atlet di Paris Bisa Dorong Ekonomi

Namun Hamid Ouidir skeptis. Pria berusia 50 tahun ini adalah anggota Komite Kewaspadaan Olimpiade di Saint-Denis yang beranggotakan penduduk setempat. “Kami sangat senang ketika mendengar bahwa pertandingan ini akan diadakan di sini, tapi sekarang kami merasa seperti sedang terkecoh,” katanya kepada DW sambil berdiri di depan salah satu gedung yang baru dibangun.

Ayah dua anak kecil ini khawatir kualitas udara di wilayah tersebut selama dan setelah pertandingan akan semakin memburuk. “Kami telah melakukan pengukuran selama lima bulan dan mendeteksi, polusi udara terus-menerus berada di atas batas yang dianggap aman bagi kesehatan manusia. Nilai-nilai ini kemungkinan akan menjadi lebih buruk dengan bertambahnya jumlah penduduk dan lalu lintas,” jelas Ouidir.

Dia ragu bahwa empat sambungan metro baru yang direncanakan – hanya satu yang akan selesai tepat waktu untuk Olimpiade – akan menurunkan polusi udara secara signifikan. “Orang-orang di sini masih akan membawa mobilnya ke tempat kerja.”

Ouidir juga membantah argumen bahwa pembangunan tambahan rumah susun akan meringankan kekurangan perumahan yang dialami Saint-Denis. “Flat baru ini hanya akan menambah jumlah penghuni, karena masyarakat Saint-Denis tidak mampu membeli apartemen seharga €7000 per meter persegi.”

Namun investor real estate Icade mengatakan hal itu tidak sepenuhnya benar. “Kami telah dihubungi oleh pembeli yang berminat dari Seine-Saint-Denis dan tempat lain seperti Paris,” kata manajer proyek Icade, Florence Chahid-Nourai, kepada DW. “Dan kami menjual dengan harga pasar – yang jelas lebih tinggi untuk rumah susun yang baru dibangun dibandingkan rumah susun lama.”

Andrew Zimbalist, profesor ekonomi di Smith College di Northampton di timur laut Negara Bagian Massachusetts, AS, telah mengapolusiolimpiademati hampir semua Olimpiade – dan desa-desanya – sejak tahun 1986. “Biasanya Anda mengalami gentrifikasi lingkungan: harga sewa naik dan orang-orang tidak bisa mendapatkan apa-apa. “Orang yang lebih mampu yang akan tinggal di sana,” jelasnya kepada DW. Ia menambahkan, sangat sedikit contoh kampung olimpiade yang nantinya dapat meningkatkan kesejahteraan umum suatu daerah.

Andrew Zimbalist berpendapat, ketakutan akan gentrifikasi mungkin tidak sepenuhnya tidak berdasar. Desa tempat Olimpiade Musim Panas tahun 1996 di kota Atlanta, AS, bisa dianggap sebagai desa yang sama – namun proyek ini mempunyai kelemahan. “Dataran di perkampungan Olimpiade kini digunakan sebagai asrama mahasiswa,” katanya. “Tetapi untuk membangun desa tersebut, para pengembang mengambil alih tanah dari masyarakat berpenghasilan sangat rendah, mengusir mereka dan merobohkan rumah-rumah yang mereka tinggali.”

Desa Olimpiade di Paris, setelah selesai dibangun, akan mencakup beberapa pertokoan, namun belum jelas bisnis apa yang akan masuk ke sana. Walikota Hanotin juga berpendapat bahwa Olimpiade tidak dapat menyelesaikan semua permasalahan di wilayahnya. “Pertandingan ini akan menarik populasi yang lebih beragam,” katanya. “Saat ini kami memiliki 52% perumahan dan membutuhkan lebih banyak rumah susun reguler untuk menarik segmen populasi lainnya.”

Apakah Olimpiade membuat warga lebih sejahtera, kesimpulannya hanya akan diketahui jika kita melihat ke belakang – dan ini rumit, kata Luc Arrondel, profesor ekonomi di Paris School of Economics. “Kita harus memperhitungkan berbagai dampak tidak langsung, seperti fakta bahwa pertandingan ini dapat meningkatkan citra Seine-Saint-Denis di mata investor internasional,” katanya kepada DW.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *