Presiden ECB Christine Lagarde Manajer Investasi

Presiden ECB Christine Lagarde Manajer Investasi

Beberapa pengelola keuangan terbesar di Eropa mengatakan bahwa Bank Sentral Eropa (ECB) belum akan berhenti menaikkan suku bunga.

Legal & General Investment Management, Vanguard Asset Management dan Robeco Groep menuturkan kawasan ini sangat rentan terhadap kenaikan harga jika krisis di Timur Tengah meningkat, dan pasar meremehkan kemungkinan pengetatan suku bunga. Hal ini judi sicbo online membuat obligasi pemerintah dengan jangka waktu pendek menjadi sangat rentan.

Pandangan ini bertentangan dengan penetapan harga swap yang menunjukkan jeda ECB hampir terjadi pada minggu ini sehingga hanya ada peluang 10 persen untuk kenaikan suku bunga sebesar 25 basis poin pada pertemuan berikutnya.

Di AS, pasar swap menunjukkan peluang sebesar 40 persen untuk kenaikan suku bunga Federal Reserve sebesar seperempat poin lagi.

“Eropa memiliki kerentanan yang lebih besar dibandingkan blok negara maju lainnya,” kata ujar Kepala Strategi Suku Bunga dan Inflasi di Legal & General Christopher Jeffery yang memiliki aset yang dikelola sebesar 2,17 triliun dolar Singapura dikutip dari The Business Times, Selasa, 24 Oktober 2023.

Pada saat yang sama, Presiden ECB Christine Lagarde dan rekan-rekannya perlu mempertimbangkan dampak ekonomi dari kenaikan suku bunga secara hati-hati, bahkan jika harga energi melanjutkan kenaikannya.

Presiden ECB Christine Lagarde

Beban utang Italia membuat perekonomian terbesar ketiga di UE ini sangat rapuh dalam menghadapi kebijakan yang lebih ketat.

Kekhawatiran akan terjadinya kebakaran yang lebih luas sejak serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober telah menyebabkan harga minyak mentah Brent naik lebih dari 10 persen.

Gangguan pada rute pelayaran utama seperti Terusan Panama dan cuaca ekstrem yang mengacaukan pasokan bahan pokok menambah faktor-faktor yang dapat membuat angka inflasi Eropa tetap tinggi.

Mandat tunggal ECB terhadap stabilitas harga juga membuat para pembuat kebijakan di Eropa lebih cenderung menaikkan suku bunga di tengah kenaikan biaya energi.

Kepala Suku Bunga Internasional di Vanguard Ales Koutny setuju dengan perkiraan pasar yang menyarankan ECB akan mempertahankan suku bunga pada hari Kamis, 26 Oktober 2023.

Namun, dia mengatakan para pedagang terlalu berpuas diri atas kemungkinan pengetatan lebih lanjut dalam beberapa bulan mendatang. Perusahaan ini mengawasi aset pendapatan tetap yang dikelola secara aktif senilai total USD1,9 triliun secara global.

“Pasar meremehkan peluang kenaikan ECB lagi,” kata Koutny.

Kepala Strategi Multi-Aset di Robeco Groep Colin Graham mengatakan langkah-langkah stimulus tambahan dari Tiongkok juga akan memicu serangan baru terhadap tekanan harga di wilayah tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *